Mengenal penyebab Umum Thromboangiitis


Penyakit Thromboangiitis ditandai dengan penyempitan atau penyumbatan (oklusi) dari arteri dan vena berukuran menengah dan / atau kecil dari ekstremitas, yang mengakibatkan berkurangnya aliran darah ke area-area ini (penyakit pembuluh darah perifer). Penyakit ini cenderung terjadi dalam episode mendadak (akut) yang dapat berlangsung dari satu hingga empat minggu. Gangguan berjalan berulang. Tentunya, penyakit ini memiliki gejala dan penyebab umum yang dapat dideteksi.


Tanda pertama penyakit Thromboangiitis adalah rasa sakit yang ekstrem di lengan dan / atau kaki bagian bawah saat istirahat. Individu yang terkena mungkin juga mengalami kram di kaki ketika mereka berjalan itu, dalam kasus yang jarang terjadi, dapat menyebabkan individu yang terkena lemas (klaudikasio). Gambaran fisik lainnya yang terkait dengan penyakit Thromboangiitis mungkin termasuk luka (borok) pada lengan dan kaki, perubahan warna tangan, mati rasa dan kesemutan dan kurangnya aliran darah normal ke jari-jari dan / atau jari kaki ketika terkena suhu dingin (fenomena Raynaud) ), dan peradangan dan pembekuan pembuluh darah tertentu (tromboflebitis). Ulserasi gelap kering yang sering terbentuk di ujung jari tangan atau kaki mungkin sangat menyakitkan. Nyeri yang terkait dengan borok ini dapat memburuk dengan peningkatan. Dalam kasus yang parah, individu dengan penyakit Thromboangiitis dapat menunjukkan kematian jaringan (gangrene) dari daerah yang terkena.

Dalam beberapa kasus, arteri dan vena usus juga mungkin terpengaruh. Hal ini dapat menyebabkan berat atau rasa sakit yang luar biasa (angina) di perut dan penurunan berat badan. Dalam kasus yang sangat jarang (yaitu, kurang dari 2 persen), individu yang terkena telah menunjukkan kelainan neurologis.

Penyebab pasti penyakit Thromboangiitis tidak diketahui. Namun, penggunaan tembakau dikaitkan dengan perkembangan gangguan tersebut. Bahkan, sebagian besar peneliti percaya bahwa penggunaan produk tembakau di masa lalu atau saat ini oleh seorang individu adalah persyaratan untuk diagnosis penyakit Thromboangiitis. Hubungan persis produk tembakau dengan penyakit Thromboangiitis tidak sepenuhnya dipahami.

Beberapa ilmuwan percaya bahwa penyakit Thromboangiitis mungkin merupakan gangguan autoimun. Dalam beberapa kasus, trauma pada tangan dan kaki dapat menyebabkan gangguan ini. Gangguan autoimun disebabkan ketika pertahanan alami tubuh terhadap organisme "asing" atau penyerang (mis., Antibodi) mulai menyerang jaringan sehat karena alasan yang tidak diketahui.

Faktor genetik dapat berperan dalam perkembangan atau keparahan penyakit Thromboangiitis karena prevalensi bervariasi secara signifikan antara kelompok etik. Diperlukan lebih banyak penelitian untuk menentukan peran pasti, jika ada, yang dimainkan oleh genetika dalam perkembangan gangguan tersebut. Gejala penyakit Thromboangiitis berkembang karena gangguan aliran darah (iskemia) ke area tubuh tertentu yang paling sering pada lengan dan kaki.

Tromboangiitis obliterans (TAO, Thromboangiitis disease) adalah penyakit inflamasi, non-aterosklerotik, vaso-oklusif dari arteri berukuran kecil dan menengah serta vena di tungkai atas dan bawah. TAO paling sering menyerang pria dewasa dengan riwayat merokok yang signifikan. Pada individu yang rentan, merokok menyebabkan peradangan pada tunika intima pembuluh darah kecil dengan mekanisme yang tidak diketahui, yang menghasilkan penyumbatan trombotik pembuluh darah. Pasien awalnya hadir dengan triad klasik klaudikasio intermiten, fenomena Raynaud, dan tromboflebitis migrasi. Akhirnya, iskemia ekstremitas kritis berkembang dan pasien mengalami nyeri istirahat, tidak adanya denyut nadi di ekstremitas, dan / atau gangren digital. Ultrasonografi dan arteriografi digunakan untuk melokalisasi lokasi oklusi dan membedakan TAO dari penyebab lain penyakit arteri perifer. Langkah terapi yang paling penting adalah penghentian total merokok. Selain itu, analog prostaglandin (mis., Iloprost) dapat digunakan untuk meningkatkan aliran darah dan mengurangi rasa sakit saat istirahat. Pasien dengan TAO yang mengembangkan gangren digital memerlukan amputasi.

Penyakit Thromboangiitis adalah kelainan yang sangat langka yang, dalam banyak kasus, memengaruhi perokok laki-laki muda atau setengah baya dengan timbulnya gejala sebelum usia 40-45 tahun. Dalam beberapa tahun terakhir, lebih banyak wanita yang terkena dampak telah dilaporkan dalam literatur medis. Beberapa ilmuwan berspekulasi bahwa ini disebabkan oleh peningkatan jumlah wanita yang merokok. Pada suatu waktu rasio pria yang terkena terhadap wanita adalah 100: 1, artikel terbaru dalam literatur medis berspekulasi bahwa rasio mungkin 10: 1 atau lebih dekat. Dalam kasus yang sangat jarang terjadi, individu yang tidak merokok telah mengembangkan penyakit Thromboangiitis.

Penyakit Thromboangiitis sangat jarang di Amerika Serikat dan Eropa, tetapi lebih umum di bagian lain dunia, terutama di bagian Asia dan Timur Jauh dan Timur Tengah. Insiden di Amerika Serikat diperkirakan mencapai 12,6-20 per 100.000 orang pada populasi umum. Penyakit Thromboangiitis terjadi dengan frekuensi yang lebih besar di negara-negara yang banyak menggunakan tembakau.


Meskipun sebagian besar kasus dikaitkan dengan merokok, gangguan ini juga berkembang pada individu yang tidak merokok tetapi menggunakan tembakau tanpa asap (mis., Mengunyah tembakau).

Bagaimana Penyakit Thromboangiitis Diobati?

Tidak ada obat untuk penyakit Thromboangiitis. Satu-satunya cara untuk menjaga agar penyakit Thromboangiitis tidak memburuk adalah dengan berhenti menggunakan semua produk tembakau. Obat-obatan biasanya tidak bekerja dengan baik untuk mengobati penyakit. Yang terbaik yang bisa mereka lakukan adalah mengendalikan gejalanya. Pembedahan dapat membantu memulihkan aliran darah ke beberapa area.1 Mungkin perlu untuk mengamputasi tangan atau kaki jika infeksi atau kematian jaringan yang luas terjadi.

Tidak ada komentar:

Diberdayakan oleh Blogger.